Lebaran kita ga barengan mulu…

Ini cerita tentang lebaran saya, mana cerita lebaranmu😛

(ditulis hari selasa,30 Agustus 2011, jam 6 pagi)

Sebelum masuk ke cerita saya ingin mengutarakan pendapat saya dulu.. Menurut saya di dunia ini,  orang bisa dibagi menjadi dua tipe, yaitu orang heboh dan orang ga heboh. Orang heboh setidak-tidaknya adalah orang yang selalu berlebihan dalam mengekspresikan sesuatu, orang nya selalu rame, kalo ia bercerita hal yang sederhana selalu menjadi seru, hal2 kecil bisa menjadi hal2 besar, lebih hebat lagi hal2 sederhana bisa menjadi sesuatu yang bisa menjadi ibroh bagi orang lain, mereka juga adalah orang-orang yang lebai, selalu menjadi pusat perhatian karena mereka memang pandai mencari perhatian, pintar bicara, pokoknya ga pendiem lah, Orang-orang heboh kadang atau sering selalu mencari sensasi. Contoh Orang-orang yang heboh ialah para selebriti, entertainer, anggota DPR, para menteri, koruptor, presenter/MC, aktivis masjid/aktivis kampus/aktivis remaja, dan masih banyak lagi. Memang ga semua yang disebutkan tadi termasuk ke dalam orang-orang heboh, sebab bisa jadi abang tukang becak bahkan Bapak Presiden pun bisa masuk kedalam kategori orang heboh.

Tipe kedua adalah orang2 yang ga heboh. Mereka orangnya simple lah, ga banyak bicara, ga banyak ekspresi, kalo ngomong nadanya biasa aja, mungkin kalo dijailin juga ga akan marah, kadang kalo sekalinya ngomong kata-katanya brilian, ga mau cari sensasi dia mah, hehe.. Contohnya cari sendiri ya..
Oke saudara2ku, anda masuk tipe orang yang mana?
Kalo di dunia ini ada urutan Negara paling heboh,Indonesia kayanya bisa masuk rangking 5 besar. Banyak kehebohan disini, tokoh2 hebohnya juga banyak. Ada M. Nazarudin,Melinda dee, Ariel Peterpan, Ketua DPR, ketua KPK, dll. Heboh lah Negara kita mah, ulat dari probolinggo aja bisa jadi heboh seIndonesia, kerenkan?

Kita masuk ke cerita..

Seperti yang antum dan antunna tau bahwa lebaran tinggal beberapa jam lagi, Tapi pasti ada juga diantara kita yang udah lebaran, hayo ngaku? Kok bisa beda yah lebarannya. Kalo usia anda sudah mencapai usia baligh alias sudah pernah mengalami beberapa kali lebaran di Indonesia, pasti sudah pada mafhum kalo umat islam di Indonesia, lebarannya jarang barengan, ada perbedaan antara kelompok yang satu dengan kelompok yang lain. Yaa,Sebagai orang awam, saya tau bahwa masing2 kelompok punya dasar tersendiri dalam menentukan tanggal 1 syawal. Tapi sebagai orang awam juga saya sering bertanya-tanya, Apa ga bisa ya, umat islam diIndonesialebarannya bareng2 aja, biar kita keliatan kompak gitu. Tunjukkan pada dunia bahwa umat islam diIndonesiaitu kompak. Dahulu para pejuang kita bisa menyatukan perbedaan suku, etnis, bahasa dalam satu Negara, yaituIndonesia. Sekarang, masa umat islamIndonesiatidak bisa menentukan hari lebaran bersama2? Bukannya simple ya, tinggal nentuin bereng2 tanggal 1 syawal itu kapan?  Berkumpul lah para ulama, tokoh2 ormas islam, menteri  agama dalam sidang isbath untuk menentukan tanggal 1 syawal. Nah, kalo udah ditetapkan, yang kagak ikut sidang sebaiknya patuh aja ama keputusan pemerintah,,tapi teuteup aja ada ormas maupun  kelompok yang ga patuh dengan keputusan pemerintah. Sedih juga, seolah2 keputusan MUI dan menteri agama tidak dihargai di negeri ini. Sebagian dari kita lebih patuh pada pemimpin kelompoknya ketimbang sama pemerintah yang diwakili oleh para ulama dan tokoh2 kaum muslimin..

Adakehebohan dalam lebaran tahun ini di keluarga saya khususnya dan dikampung saya umumnya. Menjelang malam ke-29, saya pergi shalat Tarawih di mesjid besar. (Di Rw saya ada 1 mesjid besar dan 2 mesjid kecil/mushola). Sebelum melaksanakan shalat tarawih, sang imam memberikan sedikit pengumuman kepada para jemaah. Beliau berucap kira2 seperti ini “Para jemaah sekalian, karena banyak pertanyaan yang ditujukan ke saya soal waktu lebaran, maka dalam forum ini saya menjawab bahwa penentuan hari lebaran kita serahkan saja ke pemerintah kita, sampai saat ini memang pemerintah belum menetapkan 1 syawal, jadi kita tunggu saja keputusannya, adapun saya disini bukan ahli hisab dan bukan ahli hilal, kita serahkan saja pada ahlinya, dalam hal ini pemerintah”. Hmm, jadi kita masyarakat belum tau nih, apakah hari ini shalat tarawih terakhir atau besok ada tarawih lagi.

Hari ke-29 puasa..  Meskipun belum ada pengumuman resmi dari pemerintah lebaran kapan, tapi warga kampong saya udah pada siap2 akan melaksanakan lebaran pada esok hari. Ratusan kepala keluarga hari ini sudah pada memasak ketupat, tak terkecuali di rumah saya, mamah udah masak 80 biji ketupat, semur daging, dendeng, sambel ati, dan sambel goreng. Mamah berdalih, “ah pokoknya kita mah lebarannya besok, pasti pemerintah juga besok”. Wahaha, mamah gua yakin banget!

Menjelang berbuka..
Buka puasa kali ini special menunya, ada ketupat didampingi dengan berbagai menu khas lebaran. Sekampung udah pada siap kayanya buat berlebaran esok hari. Ternyata eh ternyata sampai ini petang, belum ada pengumuman resmi dari pemerintah tentang waktu 1 syawal. Katanya pemerintah masih bersidang untuk menetapkan 1 syawal. Aku menggerutu, Wah, lambat benget nih pemerintah, masa udah jam segini belum ada pengumuman 1 syawal, payah. Bahkan ada isu2 bahwa lebaran ga jadi besok, jadinya lusa, Haduh! Sekitar setengah 7, seorang nenek datang ke rumah untuk memastikan  apakah hari ini ada sholat tarawih atau tidak? Mamah pun menjawab, “ga ada nek, udah cukup ini lah 29 hari juga, besok lebaran aja” Si mamah teutep yakin.. Rumah saya kebetulan dipakai sebagai tempat sholat tarawih untuk jemaah ibu2 di RT saya karena mesjid di RT saya kecil, adapun kalo ke mesjid besar, jaraknya agak jauh..

Waktu isya tiba.. Aku pun bergegas pergi ke mushola, biasanya sih aku pergi tarawih ke mesjid besar. Sementara Bapakku yang biasanya tarawih di mushola, malam ini dia pergi ke mesjid besar. Kulihat di mushola keliatannya udah pada siap2 buat takbiran. Jendela sudah dibuka, dua buah bedug sudah ditegakkan dan siap untuk dipukul semalam suntuk. Sholat isya berakhir, beberapa ibu datang ke mushola dengan membawa ketupat dan sayur. Biasanya di mushola sering diadakan selametan menjelang takbiran diiringi dengan acara makan bersama. Jreng2, namun pemerintah ternyata belum juga menentukan 1 syawal.. Aku pun pulang ke rumah dan kembali menggerutu. “Wah, pemerintah kok telat sih nentuin 1 syawal, padahal kan mestinya sore hari udah ada pengumuman, biar umat islam bisa menentukan malam ini tarawih apa takbiran. Kalo sekarangkan jadi pada bingung.. “

Menjelang jam 8 malam, saya sekeluarga duduk  berkumpul di ruang tengah beralaskan karpet. Bapak tidak hadir semenjak kepergiaanya ke mesjid besar,hehe.. Kami pun seperti biasa bersenda gurau sambil bertanya2 apakah besok jadi lebaran apa kagak. Kucoba sms seorang sahabat untuk menanyakan hasil sidang isbat pemerintah, maklum soalnya di rumah ga ada TV. Berikut petikan smsnya, masih tersimpan di hp saya..

Aku : “Keputusan sidang isbat gimana?lebaran rabu? Ini umat islam udah siap2 lebaran besok,hmm…
(sok banget saya, sok mewakili umat islam,hehe.. padahal saya emang pengen lebaran besok, ya setidaknya saya mewakili warga kampong saya).

Sahabat : “ sidang masih euy.. hmm… bersabar menunggu keputusan…  Tapi disini anak2 udah pada takbiran gitu di mesjid”
(wah dari jawabannya, keliatannya sahabatku ini termasuk orang yang ga heboh, heheh)
Aku : “Hehe, disini sekampung udah pada masak besar.. Hadu pemerintah geje nih, pokoknya ane lebaran besok”
Sahabat : “takbirannya berenti.. disini rabu.. tapi tetep masih nunggu keputusan pemerintah”
Aku : “bilangin ke pemerintah.. You are late.. Tarawih kagak, takbiran kagak, bingung masyarakat”
Sahabat : “Alhamdulillah, barakallah.. akhirnya diputuskan. Semoga Allah menguatkan pundak para pemimpin ketika menjalankan amanah dan mudah2n kedepan lebih baik..Semoga Allah memberikan ketenangan di hati orang muslim”
Aku : “Aamiin.. memang pemimpin kita pada hebat2.. ga ngeliat kondisi umat, padahal kalo pun ngambil keputusan salah kan dapet 1 pahala ketimbang masyarakat resah,he..
(kembali lagi saya lebay dengan menggunakan kata umat seolah2 saya mewakili umat, haha, ada2 aja)

Yaahh, apa boleh buat lebaran jadinya hari rabu bukan selasa,, penonton kecewa, warga kampong saya pasti agak sedikit kecewa juga karena keputusan pemerintah ini,hehe.. Tapi da mau gimana, kita mah masyarakat disini nurut aja ama pemerintah, soalnya kita bukan jemaah ormas tertentu, bukan jemaah partai tertentu.. Pokoknya I love pemerintah Indonesia, walaupun pengumumannya telat! Hehe..

Menjelang jam 9, bapak pulang dan bergabung dengan kami sekeluarga, ternyata beliau baru saja selesai melaksanakan sholat tarawih di mesjid besar, kami sekeluarga malah menertawakan. Mamah bilang, “yang udah tarawih, besok harus puasa, sahur sendiri aja, kalo kita besok mau lebaran, soalnya ga tarawih”. Bapak ga terima, pokonya kalo besok pada lebaran mau ikut lebaran. Hehe.. Aku pun menyamapaikan kepada maba bahwa pemerintah lebrannya hari rabu, mamah penasaran, akhirnya mamah mencoba untuk menelepon wa Haji yang notabennya lulusan pesantren, beliau panasehat keluarga besar mama, tapi mamah tetep yakin kalo wa Haji lebarannya juga besok. Ternyata eh ternyata wa haji bilang, “pemerintah udah ketok palu, kita ikut aja, wa haji besok mau puasa lagi, kalo pun kita mau berlebaran besok, rasanya kurang bahagia karena ga barengan dengan sebagian besar kaum muslimin”. Mamah pun mengubah keputusannya seketika, “Ya sudah besok kita puasa lagi”. Bapak mengangkat tangan kanannya ke udara seolah2 beliau berkata “Eureka, eureka!”. Bapak bilang, “silakan yang mau puasa besok, pada tarawih dulu malm ini, Alhamdulillah yang baju lebarannya kekecilan masih bisa dibenerin besok ke tukang jahit,hehe”.
Akhirnya malem itu aku, mamah dan adik2 sholat tarawih, kita pun sahur bersama, hari ini ga jadi lebaran. Pagi tadi aku pergi jalan2 santai keluar rumah, ku lewati ibu2 sedang mencuci baju sambil mengobrol. Walaupun hanya selewat namun bisa kudengarkan topic pembicaraan mereka. Bahasannya tentang ketupat yang sudah dimasak ga jadi disantap pagi ini karena harus puasa lagi. Tukang baso yang udah siap2 jualan pagi ini, akhirnya ga jadi jualan. Selain itu, sayup-sayup dari jauh kudengar ada orang melantunkan takbir. Hmm, ternyata ada juga yang berlebaran hari ini. Ah, satu kota aja lebarannya ga bareng, apalagi satu Indonesia, Ga rame ah, ga bisa bareng2. Padahal diawal puasa, sekitar tanggal 1 ramadan, saya sempat membaca tulisan Pak Thomas Djamaludin, beliau memprediksi bahwa lebaran tahun ini akan serempak karena hilal akan terlihat jelas. Tapi semalem, yang bertugas melihat hilal, sebagian besar ga ada yang ngeliat, di Negara lain mah keliatan. Ada kabut mungkin semalem, makanya ga keliatan, hehe..
Yah, banyak ibroh yang bisa diambil dari peristiwa lebaran di negeri ini, yang jelas umat kita belum terlalu siap bila ada sesuatu hal penting, diumumkan secara mendadak. Heboh mulu lah di Negara kita mah,hehe..
Mohon maaf lahir batin..


24 tahun

Waktu bergulir dengan cepat. Sangat cepat dari yang kita kira. Terkadang kita sendiri sering tak menyangka bisa tumbuh seperti sekarang. Kita sering tak sadar, sudah banyak peristiwa yang telah kita lewati. Hmm, 24 tahun, bukanlah waktu yang sebentar bagi seorang anak manusia mendapatkan kesempatan hidup dari Allah Yang Maha Kuasa. Saatnya merenung, mengenang kembali waktu-waktu yang telah terlalui. Sudah dihabiskan untuk apa saja waktu selama itu?

Setiap hari kita melewati episode-episode kehidupan yang selalu berbeda. Walaupun mungkin, ada pekerjaan-pekerjaan yang rutin kita lakukan setiap hari, tapi menjadi sebuah kepastian bahwa kita akan melewati cerita yang berbeda setiap harinya. Hidup tak ada bedanya dengan cerita di sinetron-sinetron. Ceritanya tentang kehidupan sehari-hari, episodenya banyak, dan yang paling penting, anda lah yang menjadi tokoh utamanya. Keren kan? Ga perlu ikut audisi, anda langsung jadi bintang utama,hehe… Kerennya lagi, dalam sinema kehidupan anda, anda memiliki kewenangan untuk melakukan apapun, namun, bila anda ingin selamat dan sukses mengakhiri cerita hidup anda, maka anda diharapkan dapat mematuhi arahan serta petunjuk dari Sang Sutradara, Allah SWT. Hmm, petunjuk dan arahan ini tidak kita dapatkan dengan Cuma2. Namun, kita harus berusaha sendiri untuk mencari, mempelajari, dan mempraktekannya dalam setiap episode kehidupan anda.

Harus kita ingat, apapun peran kita sekarang, maka posisikanlah selalu diri kita sebagai peran utama. Apakah saat ini kita berperan sebagai seorang mahasiswa, pegawai, tukang becak, suami, istri, pengangguran, dan lain2. Itu tak terlalu penting jika kita bisa mendapatkan petunjuk dan arahan dari Allah SWT. Hadu balik lagi nih ke pertanyaan diatas, sudah 24 tahun ternyata, udah ngapain aja mas Muhamad Aji??

Haha, malu sendiri menjawabnya, ternyata belum banyak yang dilakukan karena masih belum bisa menjadi tokoh yang bermanfaat bagi orang banyak. Yaa, baru segelintir orang saja. Belum bisa membahagiakan keluarga. Tapi tahun ini sudah cukup banyak perkembangan yang signifikan dalam hidup. Hmm, 24 tahun sudah mulai bisa belajar hidup sendiri, ya walaupun dulu juga pas mahasiswa udah belajar berdikari, tapi baru kali mulai merasakan benar-benar menjadi manusia yang hidup dan merdeka,he.. Alhamdulillah, beberapa keinginan sudah bisa digapai. Kuliah sudah selesai, Alhamdulillah sudah bekerja walaupun masih ikut proyekan, dan Alhamdulillah,tahun ini adikku bisa kuliah. Wah, senangnya. Hmm, Allah ternyata begitu sayang padaku, Ia telah banyak membantuku melewati momen2 sulit dalam hidup. Kalo menengok ke belakang, memang hidupku tak terlalu mulus, beberapa kali telah membuat kejadian2 yang memang diluar dugaanku. Ah, aku tak mau menceritakannya disini karena memang sulit sekali untuk diceritakan . Aku pun sering tak menyangka bisa melewati itu semua. Allah lah yang telah membuat skenarionya untukku. Terima kasih Ya Allah, bimbinglah hamba-Mu ini agar senantiasa berada didalam jalan kebenaran.

Oi, lalu apa target yang akan dicapai ke depan?

Hmm, masih banyak yang belum dilakukan dan masih banyak yang ingin dicapai. Aku masih ingin melanjutkan studi ke Amerika (mungkin 2-3 tahun lagi), ingin naik haji (mungkin umroh dulu karena kalo naik haji kuotanya penuh), ingin membahagiakan orang tua dan keluarga, ingin mendapatkan pekerjaan yang lebih baik (semoga bulan depan sudah bisa pindah kerja), ingin menikah (sudah disiapkan,Insya Allah akhir  tahun ini) dan membangun keluarga islami. Target2 yang lain menyusul, mungkin akan dibuat setelah menikah.. Aamiin

Semoga episode2 ke depan senantiasa diberkahi Allah SWT..


Curhat ramadan

Hmm, ramadan sudah memasuki 10 hari terakhir. Masih merasa belum maksimal dalam beramal. Banyak kisah sebenarnya yang ingin kuceritakan, namun selalu saja aku tak sempat meluangkan waktu untuk menuliskannya. Seharusnya aku berkomitmen setidaknya 1 jam sehari untuk menuliskan aktivitas yang telah dilakukan setiap harinya. Penting sebenernya menuliskan aktivitas kita sehari-hari agar kita dengan mudah bisa mengevaluasi diri performa hidup kita dari hari-kehari. Bukan hanya sumur-sumur minyak saja yang harus dibuatkan performa produksinya. Manusia pun demikian.

Pagi ini sedang berada di Bandung, tepatnya disalah satu cottage darul jannah, pesantren Daarut Tauhid. Cukup nyaman berada disini untuk melepaskan berbagai penat,berbagai kesah, berbagai perasaan-perasaan galau yang kadang menimpa hidupku. Sayangnya pagi ini ada tugas kantor yang harus diselesaikan. Padahal, aku inginnya menghabiskan waktu untuk tilawah,menghapal Al-Quran, menghadiri ta’lim, bersilaturahim mengunjungi teman2. Semoga Allah masih bisa memberikanku kesempatan untuk melakukan hal-hal tersebut di waktu yang lain. Semoga pekerjaan yang kulakukan hari ini mendapatkan pahala disisi Allah..

Ya Allah berikan hamba kekuatan iman..

Berikan keberkahan dalam sisa usia hidup hamba Ya Allah..


legitimasi kejahatan

Tempat baru akan mengajak kita untuk membuka lembaran baru dalam hidup. Mau tidak mau kita terus menerus bertemu dengan orang-orang yang mempunyai berbagai macam karakter. Ada ujian yang menanti tatkala kita berada pada lingkungan yang menurut kita tidak standar sesuai dengan nilai-nilai yang kita anut. Ketika kita menemui ketidakidealan, maka hadapilah. Ada sebuah pernyataan dari salah satu ustad yang senantiasa menggaung di telinga saya. “Jika Iman takut dengan kekufuran, maka apa artinya dakwah?” (berat euy)..  Jika berhasil mengatasi ujian tersebut, derajat kita akan ditinggikan disisi-Nya. Namun, jika gagal, bersiap-siaplah untuk mendapatkan pantulan keburukan2 akibat kelakuan kita sendiri. Teringat perkataan Leo Tolstoy yang sering dikutip di novel-novel, “Tuhan Tau,tapi menunggu…”. Tuhan tentu saja menyaksikan seluruh aktivitas yang kita lakukan. Yang jelas Ia berjanji akan ada konsekuensi dari setiap perbuatan. Umat Rosulullah berbeda dengan umat Rosul terdahulu yang langsung diazab tatkala melakukan durhaka pada Allah. Baik dan buruk rapor kita hanya akan kita temui setelah kematian menjemput. Maka berhati2lah kawan. Jangan pernah sedetikpun merasa aman ketika anda melakukan keburukan. Jika kita mati ketika melakukan keburukan. Kecelakaanlah yang akan menanti kita selamanya.

Syukur Alhamdulillah, di dunia ini masih ada orang baik yang menjunjung nilai2 indah islam. Haha, bicara tentang orang baik, gua jadi ingat dulu pernah masang status FB yang gua kutip dari sebuah buku : “di Indonesia mungkin tokoh seperti fahri sulit ditemukan, tapi di mesir banyak…” (gak nyambung). Dipertemukanlah aku dengan beberapa orang pensiunan multinasional oil company. Mungkin ada sebagian orang yang sentimen dengan orang yang bekerja di perusahaan asing. Mereka menjudge orang2 yang bekerja di perusahaan asing sebagai budak2 kapitalis. Hmm, itu sih tergantung dari kacamata yang anda pakai. Silakan anda berteori dengan kacamata anda dan saya juga punya teori dari kacamata saya. (kasian deh  yang gak punya kacamata). Nehi2, wahai anda orang yang sedikit, janganlah menjudge seperti itu, perlu ada kepahaman yang dalam sebelum mengeluarkan sebuah statement. Boleh jadi sistemnya buruk, tapi orang2 yang didalamnya tidak semuanya buruk kawan. Malahan sekarang mah ada sekelompok orang yang sengaja memasukkan orang2 baik untuk berkecimpung di system yang buruk. Tujuannya jelas untuk menularkan nilai2 kebaikan, tapi kenyataannya, Wallahualam, mungkin saat ini saya belum merasakan ada perubahan yang signifikan. Tapi betapa mengerikan tatkala mendengar kabar2 tak sedap dari orang2 yang sebelumnya saya nilai sebagai orang2 panutan (ngeri akh). Anda juga orang yang tidak bekerja di perusahaan asing, jangan sok nasionalis, apalagi anda menghina orang yang bekerja di perusahaan asing. Jangan2 anda memang dulu gak qualified dan gagal ketika hendak masuk perusahaan asing. Dimanapun anda berada, dimanapun anda bekerja, yang dinilai Tuhan adalah siapa yang paling bertakwa diantara kamu..  Alhamdulillah, kisahnya saya kali ini bertemu dengan dua orang bapak pensiunan yang agak beda dibandingkan yang lain, setidaknya di lingkungan saya bekerja. Kebetulan saya tinggal serumah dengan mereka, beliau2 banyak memberikan pengalaman2 berharga yang tak hanya di bidang perminyakan yang saat ini saya geluti, lebih dari itu beliau mengajarkan kehidupan. Alhamdulillah setidaknya gegalau ini bisa mendapatkan orang yang membimbing, setidaknya untuk setahun ke depan.

Bagi anda yang masih sendiri, alias belum punya pembimbing, mentor, murobbi, atau apapunlah namanya, segeralah anda mencari. (saya jug masih nyari nih).  Ini penting, karena kita dihadapkan pada dunia yang sudah rabun membedakan kebaikan dan keburukan. Seorang pembimbing yang baik akan menjadi larutan buffer bagi diri kita yang akan membuat diri kita selalu berada dalam keseimbangan, istiqomah dalam kebaikan! Kebaikan akan selalu bertarung melawan kejahatan. Sekarang tinggal kita pilih, mau jadi pahlawan yang membela kebenaran atau mau jadi penjahat. Kayanya dulu pas masa kecil, kita begitu sangat menyenangi dengan tokoh2 yang menjadi symbol kebaikan. Kita akan lebih memilih satria baja hitam daripada Goldar, lebih cinta sama doraemon daripada si Giant. Betapa jelas di film2 itu mana yang baik dan mana yang jahat. Tapi kesini2 orang2 banyak yang rabun membedakan baik dan buruk. Nilai agama banyak diabaikan, norma masyarakat pun demikian.

 

NB : Hmm, Bingung untuk meneruskan tulisan ini, sudah 2 bulan tulisan yang belum selesai ini aku simpan sampai2 lupa waktu itu poin yang akan disampaikan apa,hehe.. gapapalah, yang penting publish dulu..  ntar dilanjut


kesadaran

Seringkali dalam hidup ini saya menjadi seorang penasihat bagi orang lain, entah itu teman dekat, teman baru, atau rekan kerja. Namun, saya sering mersasa belum pantas untuk menjadi orang yang memberi nasehat yang baik bagi orang lain karena secara sadar saya merasa masih banyak kekurangan yang ada dalam diri saya. Terasa sangat mudah rasanya mulut ini berteori ketika hendak mengingatkan orang lain, padahal sangat mungkin diri saya sendiri belum bisa melakukan hal2 seperti apa yang saya nasihatkan kepada orang lain. Memang beginilah mungkin perasaan seorang lulusan kaderisasi penyesalan, haha..

Saya hanya tidak ingin menjadi orang yang hanya nampak indah dilihat orang lain, dianggap sebagai orang baik, namun hatinya bisa jadi tidak demikian. Wahaha, dalam kehidupan sehari-hari sebenarnya sudah banyak contoh yang mestinya bisa jadi pelajaran. Saya banyak mengagumi orang2 hebat, namun mereka mengecewakan saya karena dibalik tampilannya yang oke, tutur katanya yang baik, ternyata mereka semua adalah pengkhianat. Kejahatan mereka begitu besar. Tentu kita akan merasa sakit hati ketika dikhianati oleh orang yang kita percaya.

Allah memang Maha Baik. Ia banyak sekali menutup keburukan2 hamba-Nya. Namun sekali saja Ia berkehendak untuk membuka keburukan seorang hamba, maka bersiaplah menghadapi kehancuran wahai hamba yang hina. Bisa jadi itu adalah ujian yang Allah berikan kepadamu agar kamu segera memperbaiki keburukan2 yang kamu lakukan.

Semoga saya senantiasa terhindar dari segala keburukan-keburukan  yang dapat menjerumuskan manusia kedalam neraka. Teringat khutbah jumat kemaren, sang khatib memberi pesan kepada jamaah bahwa sebenernya untuk menjadi orang bertakwa itu sangat mudah. kita tidak perlu bersusah payah naik ke langit untuk menjadi orang yang bertakwa. Yang perlu kita lakukan hanyalah menjalankan perintah-Nya dan menjauhi larangan-Nya. Hmm, sangat mudah bukan? Yang menjadi berat bagi kita adalah godaan syetan yang akan terus menerus berusaha menggerus keimanan kita sampai akhir diri kita menutup mata. Sebenernya, godaan syetan itu amatlah lemah karena ia tidak bisa memaksa kita melakukan keburukan. Ia hanya menggoda, tidak bisa memaksa. Hanya imanlah yang dapat mengalahkannya. Jikalau kita benar2 menghayati apa itu iman, kita benar2 bisa percaya betul2 bahwa Allah benar2 ada, surga dan neraka memang benar2 ada. Niscaya kita akan takut untuk melakukan keburukan dan senantiasa berlomba-lomba berbuat kebaikan. Kebaikan dan keburukan begitu jelas diterangkan dalam Al-Quran dan sunnah-NYa. Kita tinggal memilih, mau melakukan apa?

Sekali lagi, contoh orang-orang yang celaka karena berbuat keburukan sudah banyak bertebaran di lingkungan kita. Bahkan seorang ustad keturunan ulama terkenal pun pernah memberi nasehat singkat kepada kemenakannya : “SDM” katanya. “Selamatkan diri masing2”. Mungkin nasihat ini terucap karena dia merasa dunia sudah gak karu2an. Orang2 sudah banyak yang tak mau mendengarkan nasihat yang baik. Agama hanya tercantum di KTP saja. Ajarannya peduli amat, yang penting gua bisa hidup senang.. Kadang suka mikir, saat ini lebih banyak orang yang baik apa orang yang jahat ya? Tapi yang jelas orang yang ga pernah sholat banyak loh, orang yang sholatnya ga tepat waktu juga sangat banyak, hahaha.. Astaghfirullah. Dunia2, kasian sekali dikau jika diisi oleh mayoritas orang2 yang tak mempedulikan ajaran Allah dan RosulNya..

Ayo2, kita balik ke judul ji, Kesadaran,, Yap, sadarlah. Kesadaran adalah langkah awal perubahan perlilaku. Kesadaran adalah matahari yang akan memberi cahaya jalan hidup ini, kesadaran adalah bumi yang memberikan ketenangan dan kedamaian. Lebih mudah kita bercincong ria memberi nasehat kepada orang lain agar mereka menjadi sadar daripada menyadarkan diri sendiri. Semoga kita tidak demikian. Aamiin..


manusia bodoh-ada band

Seminggu sudah aku bekerja sebagai seorang reservoir engineer dibawah payung LAPI ITB. Proyek setahun yang tujuannya adalah menginventarisasi sumur suspended di seluruh lapangan minyak milik pertamina yang ada di sumatra. jumlah sumur yang dianalisis mencapai 1994 sumur.  Lumayan pusing, beberapa hari harus bekerja sampai larut malam.

Tiba-tiba pengen nyanyi lagu “manusia bodoh” ada band..  saya Lagi galau kayanya, hehe.. yuk nyanyi..

Dahulu terasa indah
Tak ingin lupakan
Bermesraan selalu jadi satu kenangan manis

Tiada yang salah
Hanya aku manusia bodoh
Yang biarkan semua ini permainkanku
Berulang-ulang kali

Mencoba bertahan sekuat hati
Layaknya karang yang dihempas sang ombak
Jalani hidup dalam buai belaka
Serahkan cinta tulus di dalam takdir

Tak ayal tingkah lakumu
Buatku putus asa
Kadang akal sehat ini
Belum cukup membendungnya

Hanya kepedihan
Yang slalu datang menertawakanku
Engkau belahan jiwa
Tega menari indah di atas tangisanku

Mencoba bertahan sekuat hati
Layaknya karang yang dihempas sang ombak
Jalani hidup dalam buai belaka
Serahkan cinta tulus di dalam takdir

Tapi sampai kapankah kuharus
Menanggungnya kutukan cinta ini

Semua kisah pasti ada akhir
Yang harus dilalui
Begitu juga akhir kisah ini
Yakinku indah

Mencoba bertahan sekuat hati
Layaknya karang yang dihempas sang ombak
Jalani hidup dalam buai belaka
Serahkan cinta tulus di dalam takdir

Tapi sampai kapankah kuharus
Menanggungnya kutukan cinta ini
Bersemayam dalam kalbu

(manusia bodoh-Ada Band)


Bagi2 Islamnya lah ama Gua

Ijinkan saya mengutarakan pemikiran dan pengalaman saya..

Berawal dari pertemuan saya dengan 2 sahabat SMA yang sudah lama tak berjumpa. Yang satu baru saja selesai sidang sarjana, sedang menunggu wisuda. Satu lagi masih berjuang menyelesaikan penelitian tugas akhirnya. Aku sendiri sudah lulus kuliah 6 bulan yang lalu. Ternyata tak banyak yang berubah diantara kami dari segi karakter, cara bicara, cara bercanda dan cara tertawa. Namun Secara fisik, kita memiliki masalah yang sama, masalah dengan kulit kepala. Sekarang bentuk kepala kita hampir sama, kehilangan rambut lebat yang dulu, berubah menjadi rambut tipe2 calon professor. Ah, semoga saja suatu saat nanti kita bisa menjadi seperti professor yang biasanya memiliki pemikiran yang bijaksana, pengalaman ilmu segudang, dan berhati2 dalam berpendapat. Semoga..

Berbagai kisah diceritakan tatkala bertemu waktu itu. Ada kabar baik, namun banyak juga kabar sedih. Dahulu kita sama2 aktif dalam organisasi keislaman di SMA. Alhamdulillah selama masa itu kita lumayan terjaga, tak tergerus oleh budaya2 yang tidak baik. Cerita pun berlanjut menuju bab tentang kiprah masing2 selama 4 tahun perkuliahan. Hmm, setelah panjang lebar berikisah, aku sampai pada kesimpulan akhir. Nampaknya nasib kita bertiga hampir sama, mengalami metamorphosis tak sempurna akibat tak konsisten mengikuti indahnya pembinaan tarbiyah. Aku sangat merasakan itu, pernah ku katakan pada teman2ku di forum ‘warung kopi’ di Bandung bahwa aku telah melewati sistem kaderisasi yang kusebut sebagai “kaderisasi penyesalan”, sebuah sistem yang dapat membuat orang yang mengikutinya menyesal. Menyesal karena tak sempurna mengikuti berbagai kegiatan pembinaan yang telah disusun oleh orang2 hebat kaderisasi. Menyesal tak ikut ta’lim, menyesal tak ikut mentoring, menyesal tak ikut kajian, menyesal tak ikut bahasa arab, menyesal tak ikut tahsin, menyesal tak ikut tifan dan masih banyak penyesalan yang lain. Kaderisasi penyesalan tentu saja hanya bisa dirasakan oleh orang yang menyesal yang tak bisa memanfaatkan dengan baik kesempatan untuk mendapatkan ilmu yang baik. Tentu saja orang itu tak boleh larut dalam penyesalan. Yang harus dilakukan adalah memanfaatkan usia yang masih tersisa untuk menutup lubang2 kesalahan yang telah lalu, semangat harus lebih tinggi karena orang itu tak mau menyesal lagi bukan? Sebab orang itu sudah tahu pahitnya penyesalan. Buat junior2ku (so senior,hehe), semoga anda bisa memanfaatkan kesempatan yang ada sehingga anda tidak menjadi lulusan sistem “kaderisasi penyesalan”. Berusahalah agar anda sudah menjadi kupu-kupu ketika lulus kuliah. Lanjutkan membaca