Lebaran kita ga barengan mulu…

Ini cerita tentang lebaran saya, mana cerita lebaranmu😛

(ditulis hari selasa,30 Agustus 2011, jam 6 pagi)

Sebelum masuk ke cerita saya ingin mengutarakan pendapat saya dulu.. Menurut saya di dunia ini,  orang bisa dibagi menjadi dua tipe, yaitu orang heboh dan orang ga heboh. Orang heboh setidak-tidaknya adalah orang yang selalu berlebihan dalam mengekspresikan sesuatu, orang nya selalu rame, kalo ia bercerita hal yang sederhana selalu menjadi seru, hal2 kecil bisa menjadi hal2 besar, lebih hebat lagi hal2 sederhana bisa menjadi sesuatu yang bisa menjadi ibroh bagi orang lain, mereka juga adalah orang-orang yang lebai, selalu menjadi pusat perhatian karena mereka memang pandai mencari perhatian, pintar bicara, pokoknya ga pendiem lah, Orang-orang heboh kadang atau sering selalu mencari sensasi. Contoh Orang-orang yang heboh ialah para selebriti, entertainer, anggota DPR, para menteri, koruptor, presenter/MC, aktivis masjid/aktivis kampus/aktivis remaja, dan masih banyak lagi. Memang ga semua yang disebutkan tadi termasuk ke dalam orang-orang heboh, sebab bisa jadi abang tukang becak bahkan Bapak Presiden pun bisa masuk kedalam kategori orang heboh.

Tipe kedua adalah orang2 yang ga heboh. Mereka orangnya simple lah, ga banyak bicara, ga banyak ekspresi, kalo ngomong nadanya biasa aja, mungkin kalo dijailin juga ga akan marah, kadang kalo sekalinya ngomong kata-katanya brilian, ga mau cari sensasi dia mah, hehe.. Contohnya cari sendiri ya..
Oke saudara2ku, anda masuk tipe orang yang mana?
Kalo di dunia ini ada urutan Negara paling heboh,Indonesia kayanya bisa masuk rangking 5 besar. Banyak kehebohan disini, tokoh2 hebohnya juga banyak. Ada M. Nazarudin,Melinda dee, Ariel Peterpan, Ketua DPR, ketua KPK, dll. Heboh lah Negara kita mah, ulat dari probolinggo aja bisa jadi heboh seIndonesia, kerenkan?

Kita masuk ke cerita..

Seperti yang antum dan antunna tau bahwa lebaran tinggal beberapa jam lagi, Tapi pasti ada juga diantara kita yang udah lebaran, hayo ngaku? Kok bisa beda yah lebarannya. Kalo usia anda sudah mencapai usia baligh alias sudah pernah mengalami beberapa kali lebaran di Indonesia, pasti sudah pada mafhum kalo umat islam di Indonesia, lebarannya jarang barengan, ada perbedaan antara kelompok yang satu dengan kelompok yang lain. Yaa,Sebagai orang awam, saya tau bahwa masing2 kelompok punya dasar tersendiri dalam menentukan tanggal 1 syawal. Tapi sebagai orang awam juga saya sering bertanya-tanya, Apa ga bisa ya, umat islam diIndonesialebarannya bareng2 aja, biar kita keliatan kompak gitu. Tunjukkan pada dunia bahwa umat islam diIndonesiaitu kompak. Dahulu para pejuang kita bisa menyatukan perbedaan suku, etnis, bahasa dalam satu Negara, yaituIndonesia. Sekarang, masa umat islamIndonesiatidak bisa menentukan hari lebaran bersama2? Bukannya simple ya, tinggal nentuin bereng2 tanggal 1 syawal itu kapan?  Berkumpul lah para ulama, tokoh2 ormas islam, menteri  agama dalam sidang isbath untuk menentukan tanggal 1 syawal. Nah, kalo udah ditetapkan, yang kagak ikut sidang sebaiknya patuh aja ama keputusan pemerintah,,tapi teuteup aja ada ormas maupun  kelompok yang ga patuh dengan keputusan pemerintah. Sedih juga, seolah2 keputusan MUI dan menteri agama tidak dihargai di negeri ini. Sebagian dari kita lebih patuh pada pemimpin kelompoknya ketimbang sama pemerintah yang diwakili oleh para ulama dan tokoh2 kaum muslimin..

Adakehebohan dalam lebaran tahun ini di keluarga saya khususnya dan dikampung saya umumnya. Menjelang malam ke-29, saya pergi shalat Tarawih di mesjid besar. (Di Rw saya ada 1 mesjid besar dan 2 mesjid kecil/mushola). Sebelum melaksanakan shalat tarawih, sang imam memberikan sedikit pengumuman kepada para jemaah. Beliau berucap kira2 seperti ini “Para jemaah sekalian, karena banyak pertanyaan yang ditujukan ke saya soal waktu lebaran, maka dalam forum ini saya menjawab bahwa penentuan hari lebaran kita serahkan saja ke pemerintah kita, sampai saat ini memang pemerintah belum menetapkan 1 syawal, jadi kita tunggu saja keputusannya, adapun saya disini bukan ahli hisab dan bukan ahli hilal, kita serahkan saja pada ahlinya, dalam hal ini pemerintah”. Hmm, jadi kita masyarakat belum tau nih, apakah hari ini shalat tarawih terakhir atau besok ada tarawih lagi.

Hari ke-29 puasa..  Meskipun belum ada pengumuman resmi dari pemerintah lebaran kapan, tapi warga kampong saya udah pada siap2 akan melaksanakan lebaran pada esok hari. Ratusan kepala keluarga hari ini sudah pada memasak ketupat, tak terkecuali di rumah saya, mamah udah masak 80 biji ketupat, semur daging, dendeng, sambel ati, dan sambel goreng. Mamah berdalih, “ah pokoknya kita mah lebarannya besok, pasti pemerintah juga besok”. Wahaha, mamah gua yakin banget!

Menjelang berbuka..
Buka puasa kali ini special menunya, ada ketupat didampingi dengan berbagai menu khas lebaran. Sekampung udah pada siap kayanya buat berlebaran esok hari. Ternyata eh ternyata sampai ini petang, belum ada pengumuman resmi dari pemerintah tentang waktu 1 syawal. Katanya pemerintah masih bersidang untuk menetapkan 1 syawal. Aku menggerutu, Wah, lambat benget nih pemerintah, masa udah jam segini belum ada pengumuman 1 syawal, payah. Bahkan ada isu2 bahwa lebaran ga jadi besok, jadinya lusa, Haduh! Sekitar setengah 7, seorang nenek datang ke rumah untuk memastikan  apakah hari ini ada sholat tarawih atau tidak? Mamah pun menjawab, “ga ada nek, udah cukup ini lah 29 hari juga, besok lebaran aja” Si mamah teutep yakin.. Rumah saya kebetulan dipakai sebagai tempat sholat tarawih untuk jemaah ibu2 di RT saya karena mesjid di RT saya kecil, adapun kalo ke mesjid besar, jaraknya agak jauh..

Waktu isya tiba.. Aku pun bergegas pergi ke mushola, biasanya sih aku pergi tarawih ke mesjid besar. Sementara Bapakku yang biasanya tarawih di mushola, malam ini dia pergi ke mesjid besar. Kulihat di mushola keliatannya udah pada siap2 buat takbiran. Jendela sudah dibuka, dua buah bedug sudah ditegakkan dan siap untuk dipukul semalam suntuk. Sholat isya berakhir, beberapa ibu datang ke mushola dengan membawa ketupat dan sayur. Biasanya di mushola sering diadakan selametan menjelang takbiran diiringi dengan acara makan bersama. Jreng2, namun pemerintah ternyata belum juga menentukan 1 syawal.. Aku pun pulang ke rumah dan kembali menggerutu. “Wah, pemerintah kok telat sih nentuin 1 syawal, padahal kan mestinya sore hari udah ada pengumuman, biar umat islam bisa menentukan malam ini tarawih apa takbiran. Kalo sekarangkan jadi pada bingung.. “

Menjelang jam 8 malam, saya sekeluarga duduk  berkumpul di ruang tengah beralaskan karpet. Bapak tidak hadir semenjak kepergiaanya ke mesjid besar,hehe.. Kami pun seperti biasa bersenda gurau sambil bertanya2 apakah besok jadi lebaran apa kagak. Kucoba sms seorang sahabat untuk menanyakan hasil sidang isbat pemerintah, maklum soalnya di rumah ga ada TV. Berikut petikan smsnya, masih tersimpan di hp saya..

Aku : “Keputusan sidang isbat gimana?lebaran rabu? Ini umat islam udah siap2 lebaran besok,hmm…
(sok banget saya, sok mewakili umat islam,hehe.. padahal saya emang pengen lebaran besok, ya setidaknya saya mewakili warga kampong saya).

Sahabat : “ sidang masih euy.. hmm… bersabar menunggu keputusan…  Tapi disini anak2 udah pada takbiran gitu di mesjid”
(wah dari jawabannya, keliatannya sahabatku ini termasuk orang yang ga heboh, heheh)
Aku : “Hehe, disini sekampung udah pada masak besar.. Hadu pemerintah geje nih, pokoknya ane lebaran besok”
Sahabat : “takbirannya berenti.. disini rabu.. tapi tetep masih nunggu keputusan pemerintah”
Aku : “bilangin ke pemerintah.. You are late.. Tarawih kagak, takbiran kagak, bingung masyarakat”
Sahabat : “Alhamdulillah, barakallah.. akhirnya diputuskan. Semoga Allah menguatkan pundak para pemimpin ketika menjalankan amanah dan mudah2n kedepan lebih baik..Semoga Allah memberikan ketenangan di hati orang muslim”
Aku : “Aamiin.. memang pemimpin kita pada hebat2.. ga ngeliat kondisi umat, padahal kalo pun ngambil keputusan salah kan dapet 1 pahala ketimbang masyarakat resah,he..
(kembali lagi saya lebay dengan menggunakan kata umat seolah2 saya mewakili umat, haha, ada2 aja)

Yaahh, apa boleh buat lebaran jadinya hari rabu bukan selasa,, penonton kecewa, warga kampong saya pasti agak sedikit kecewa juga karena keputusan pemerintah ini,hehe.. Tapi da mau gimana, kita mah masyarakat disini nurut aja ama pemerintah, soalnya kita bukan jemaah ormas tertentu, bukan jemaah partai tertentu.. Pokoknya I love pemerintah Indonesia, walaupun pengumumannya telat! Hehe..

Menjelang jam 9, bapak pulang dan bergabung dengan kami sekeluarga, ternyata beliau baru saja selesai melaksanakan sholat tarawih di mesjid besar, kami sekeluarga malah menertawakan. Mamah bilang, “yang udah tarawih, besok harus puasa, sahur sendiri aja, kalo kita besok mau lebaran, soalnya ga tarawih”. Bapak ga terima, pokonya kalo besok pada lebaran mau ikut lebaran. Hehe.. Aku pun menyamapaikan kepada maba bahwa pemerintah lebrannya hari rabu, mamah penasaran, akhirnya mamah mencoba untuk menelepon wa Haji yang notabennya lulusan pesantren, beliau panasehat keluarga besar mama, tapi mamah tetep yakin kalo wa Haji lebarannya juga besok. Ternyata eh ternyata wa haji bilang, “pemerintah udah ketok palu, kita ikut aja, wa haji besok mau puasa lagi, kalo pun kita mau berlebaran besok, rasanya kurang bahagia karena ga barengan dengan sebagian besar kaum muslimin”. Mamah pun mengubah keputusannya seketika, “Ya sudah besok kita puasa lagi”. Bapak mengangkat tangan kanannya ke udara seolah2 beliau berkata “Eureka, eureka!”. Bapak bilang, “silakan yang mau puasa besok, pada tarawih dulu malm ini, Alhamdulillah yang baju lebarannya kekecilan masih bisa dibenerin besok ke tukang jahit,hehe”.
Akhirnya malem itu aku, mamah dan adik2 sholat tarawih, kita pun sahur bersama, hari ini ga jadi lebaran. Pagi tadi aku pergi jalan2 santai keluar rumah, ku lewati ibu2 sedang mencuci baju sambil mengobrol. Walaupun hanya selewat namun bisa kudengarkan topic pembicaraan mereka. Bahasannya tentang ketupat yang sudah dimasak ga jadi disantap pagi ini karena harus puasa lagi. Tukang baso yang udah siap2 jualan pagi ini, akhirnya ga jadi jualan. Selain itu, sayup-sayup dari jauh kudengar ada orang melantunkan takbir. Hmm, ternyata ada juga yang berlebaran hari ini. Ah, satu kota aja lebarannya ga bareng, apalagi satu Indonesia, Ga rame ah, ga bisa bareng2. Padahal diawal puasa, sekitar tanggal 1 ramadan, saya sempat membaca tulisan Pak Thomas Djamaludin, beliau memprediksi bahwa lebaran tahun ini akan serempak karena hilal akan terlihat jelas. Tapi semalem, yang bertugas melihat hilal, sebagian besar ga ada yang ngeliat, di Negara lain mah keliatan. Ada kabut mungkin semalem, makanya ga keliatan, hehe..
Yah, banyak ibroh yang bisa diambil dari peristiwa lebaran di negeri ini, yang jelas umat kita belum terlalu siap bila ada sesuatu hal penting, diumumkan secara mendadak. Heboh mulu lah di Negara kita mah,hehe..
Mohon maaf lahir batin..


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: